23.8.06

perempuan sok sporty (!)

pada dasarnya, saya suka olahraga. dulu waktu masih kuliah, lapangan atletik di Sabuga ITB (Sasana Budaya Ganesha ITB, sekarang Sorga ITB – Sarana Olah Raga ITB) menjadi saksi bisunya. hampir 3 kali dalam seminggu saya jogging rata-rata 10 keliling di sana (!).

selain jogging, saya juga suka ikut kelas aerobic ataupun body language. ketika hampir lulus kuliah, baru saya mulai mencoba olahraga di fitness centre.

pindah ke Jakarta, saya sempat kebingungan mencari waktu luang untuk berolahraga di antara padatnya jam kerja (deadline melulu gitu loh). tapi akhirnya bisa juga disempet-sempetin jogging di Senayan, walaupun ga teratur. kadang saya dan Sami suka roller-blading ataupun renang, walaupun jarang sekali.

tahun terakhir di Jakarta, saya sempat terdaftar di salah satu fitness centre . waktu latihan favorit saya: pagi-pagi sebelum ke kantor. soalnya kalau malam pas pulang kantor, badan rasanya udah letih. lagipula biasanya penuh sama mbak-mbak ataupun mas-mas kantoran yang cuma buang waktu untuk menghindari macet, gerak-gerak tubuh sembari cuci mata, trus keliatan banget ga biasa olahraganya, dengan padanan kostum yang aneh. sok sporty tapi ngga.. anehlah! ck ck ck ck..

anyway, menu favorit saya adalah treadmill 30 menit dan kelas body combat yang sarat energi. selesai latihan, biasanya saya suka menyempatkan diri untuk membuang racun di ruangan steam. uff, pol! nikmat banget udahannya!

sayang sekali, keanggotaan saya harus segera berakhir, karena pertama, saya pindah ke bandung dan dua, saya hamil. padahal saat itu lagi seneng-senengnya fitness di situ.

ga tau kenapa, tapi keringetan waktu lagi dan sesudah olahraga itu memberi kenikmatan tersendiri bagi saya. rasanya, pol aja. nikmat. berasa sehat aja gitu. sekarang saya rindu banget olahraga sampai keringetan gitu. sejak hamil, porsi olahraga saya dikurangi, saya harus pintar-pintar memilih olahraga yang aman. tau sendiri ibu hamil, takut anu-takut ini.. hehehe..

posting berikutnya saya akan sedikit bercerita tentang olahraga yang saya jalani selama hamil.

19.8.06

catatan kehamilan: menyetir

dari awal hamil sampai dengan sekarang (minggu ke-36) saya masih tetap menyetir mobil sendiri kalau bepergian (dalam kota tentunya). walaupun udah banyak yang ngingetin untuk berhenti menyetir dulu sampai adik bayi lahir, tapi saya tetap bandel *grin*. abis gimana dong, kalau ga nyetir, berarti saya ga ke mana-mana. padahal urusan banyak. naik kendaraaan umum? kok kayanya lebih merepotkan ya? minta anter adik? kasihan juga dia jadi supir terus-terusan. minta anter Sami? hmmm, repot juga musti nungguin waktu luangnya, karena dia sehari-hari ngantor..

jadilah sampai sekarang saya masih menyetir. asal medannya masih ramah untuk ibu hamil saya sendiri sih ga keberatan. lagipula, Bandung gitu loh.. ke mana-mana masih deket, jarak antar tempatnya pendek-pendek dan jarang macet pula (kecuali weekend).

so, no need to worry.. selama perut besar ini belum ngagokan setir, saya akan tetap menyetir! hehe. mudah-mudahan aman dan lancar sampai mendekati waktu melahirkan nanti. amien.

15.8.06

catatan kehamilan: bubur kacang ijo

one word: HOEK!

dulu waktu sebelum hamil, saya ga ada masalah sama sekali dengan bubur kacang ijo (burcangjo). satu mangkuk burcangjo dicampur dengan bubur ketan hitam dan selembar roti tawar sesekali bisa jadi menu sarapan atau menu camilan sore hari yang menyenangkan. tapi sejak hamil.. duuh, jadi siksaaan! ngebayanginnya aja udah males, apalagi liat tampangnya, belum lagi kalau udah nyium baunya.. BEUH.. apalagi makannya! ARGH..

dan sialnya, burcangjo ini adalah salah satu menu wajib untuk ibu-ibu hamil. konon sarat vitamin, baik untuk perkembangan janin (khususnya volume rambut) dan bisa menambah volume ASI si ibu. yeah, rite! saya sih bisa aja bandel untuk tidak mengkonsumsinya, tapi ibunda di rumah rajin banget dah masakin ini bubur kheuseus buat nona hamil ini. snif. lagipula dipikir-pikir, kasian juga si dede kalau rambutnya jadi tipis atau asi emaknya jadi dikit gara-gara emaknya ga mau makan burcangjo.

jadi segala upaya cara dilakukan agar semangkuk burcangjo itu bisa sukses tertelan oleh saya. makannya sambil ngemil kerupuk atau keripik-lah, ditambah susu kental manis-lah, sambil ngegosip-lah, dan lain-lain. tapi ga ada yang sukses.

sampai akhirnya saya menemukan cara yang lumayan (baru lumayan loh) efektif. yah, paling ga burcangjo ini bisa kandas dalam sekejap dari hadapan saya. burcangjo ini saya blender jadi juice, kasih es biar kebal rasa, trus glek-glek-glek dengan 1 tarikan napas. cepat kan lenyapnya? walaupun setelah itu rasanya ga ilang-ilang dari tenggorokan. eneg banget! HOEK!