25.5.07

pekerjaan paling mulia

bukan dokter, bukan guru, bukan dosen, bukan presiden, bukan perawat, bukan pekerja sosial, bukan, bukan. tapi menurut saya adalah seorang ibu rumah tangga!

gila, selama ini saya buta banget sama pekerjaan rumah tangga. tapi setelah saya mengalaminya sendiri.. weleh.. kayanya pekerjaan ini lebih menguras tenaga dibandingkan jadi desainer grafis di sebuah majalah franchise!

bayangkan saja, seorang ibu rumah tangga harus memiliki fisik dan mental yang kuat untuk mengurus suami, anak dan rumah. siapa bilang me-manage dapur, menu, keuangan, kebersihan rumah, jadwal kegiatan anak sehari-hari itu mudah! bahkan me-manage seorang pembantu-pun bisa dibilang tidak mudah!

saya pikir, seorang ibu tidak boleh sakit. dia harus sakti, harus senantiasa sehat walafiat. sakit sedikit tidak boleh mengeluh, pakai obat yang dijual bebas pun harus bisa langsung sembuh! tenaganya juga ga boleh habis, harus selalu fully charged!

seorang ibu adalah manager jempolan. dia harus pandai me-manage waktu antara anak, suami, rumah tangga, pekerjaan di luar pekerjaan rumah tangga (side jobs dan karier), dan tentunya waktu untuk diri sendiri.

dia harus pandai mengurus dan mendidik anak supaya si anak jadi anak yang sholeh, pandai, baik hati, serta baik budi. dia pun harus pandai mengurus suami supaya si suami ga lari, ga ‘cari jajanan’ di luar. dia harus super duper kreatif menyusun menu makanan sehari-hari. dia harus cerdik menyiasati keuangan keluarga. dia harus bisa mendelegasikan tugas bersih-bersih rumah pada pembantu. dia juga harus jadi ibu yang penuh kasih sayang agar rumahnya senantiasa hangat sehingga suami dan anak-anak betah di rumah. belum lagi kalau dia punya karir, wah dia harus pandai-pandai menyiasati waktu luang untuk pekerjaannya itu. hobi? wah itu lagi, musti bener-bener cari celah supaya masih bisa mengerjakan hobi dengan leluasa. dan yang penting lagi dia juga harus pandai mencari waktu untuk bisa mengurus diri. jangan sampai dia sibuk mengurus rumah tangga tapi diri sendiri ga keurus!

walah!

apa saya sanggup jadi ibu rumah tangga yang baik?

24.5.07

nataya dan makanan padat


nataya udah hampir 8 bulan sekarang. alhamdulillah, saya berhasil! berhasil! berhasil! memberi dia ASI eksklusif sampai 6 bulan. hooraaay!

setelah 6 bulan nataya mulai makan makanan padat. menu pertamanya adalah bubur tepung beras putih, lanjut dengan bubur tepung beras merah. alhamdulillah, nataya suka, lahap sekali makannya! tapi setelah kira-kira 2 minggu makan makanan padat, nataya mengalami sembelit. duh, kasian deh. ga tega gitu ngeliat dia ngeden gila-gilaan sampai keringetan mau ngeluarin pupnya yang keras. tapi setelah saya kasih buah-buahan, sayur-mayur, air putih dan air rebusan sayuran yang banyak, berangsur-angsur pupnya jadi melunak.


dari semua buah-buahan dan sayur yang saya kasih, nataya paling bete sama pisang dan pepaya. hahahaha! waktu pertama kali saya kasih pisang, dia sampai bergidik gitu nelennya. sebegitu enegnya-kah? akhirnya pun dia muntah setelah suapan yang ketiga. kasian. nyesel deh ngasih dia pisang :( nah kalau pepaya, entah mengapa.. waktu pertama-tama dia mau-mau aja, tapi lama-lama kok ga mau, mulutnya tertutup rapat untuk buah yang satu ini, sampai akhirnya dia marah-marah, nangis kejer saking ngamuknya. huehehe, akhirnya saya pun menyerah. pepaya langsung dicoret dari menu makanannya.

buah favorit nataya adalah pir xiang lie! dimakan bareng biskuit sebagai sarapan sambil nonton dora, wah udah nyetel banget deh! bisa lahap banget makannya.

selain itu nataya suka banget sama kentang rebus. dicampur dengan brokoli, wortel atau buncis. pasti lahap! oya, waktu itu pernah saya coba kasih kentang rebus dan bit. weleh, kesusahan saya. ngamuk lagi dia. kayanya dia ga suka bit.

tapi paling repot kalau gusinya lagi bengkak karena mau tumbuh gigi. nataya bisa rungsing seharian! dan tentunya merusak appetite dia. makanan yang tadinya dia suka sekali, akhirnya cuma dilepeh-lepeh aja. duh, sedih deh kalau udah gitu. gantian, ibunya yang pundung. hahahaha!

sampai sekarang nataya masih minum ASI. saya belum mengenalkan susu formula padanya. saya pikir selagi ASI saya masih cukup saya ga akan ngasih susu formula dulu. alhamdulillah, saya masih dikasih kesempatan untuk terus menyusui nataya. ga tau deh sampai kapan. kita lihat aja nanti ;)