15.8.06

catatan kehamilan: bubur kacang ijo

one word: HOEK!

dulu waktu sebelum hamil, saya ga ada masalah sama sekali dengan bubur kacang ijo (burcangjo). satu mangkuk burcangjo dicampur dengan bubur ketan hitam dan selembar roti tawar sesekali bisa jadi menu sarapan atau menu camilan sore hari yang menyenangkan. tapi sejak hamil.. duuh, jadi siksaaan! ngebayanginnya aja udah males, apalagi liat tampangnya, belum lagi kalau udah nyium baunya.. BEUH.. apalagi makannya! ARGH..

dan sialnya, burcangjo ini adalah salah satu menu wajib untuk ibu-ibu hamil. konon sarat vitamin, baik untuk perkembangan janin (khususnya volume rambut) dan bisa menambah volume ASI si ibu. yeah, rite! saya sih bisa aja bandel untuk tidak mengkonsumsinya, tapi ibunda di rumah rajin banget dah masakin ini bubur kheuseus buat nona hamil ini. snif. lagipula dipikir-pikir, kasian juga si dede kalau rambutnya jadi tipis atau asi emaknya jadi dikit gara-gara emaknya ga mau makan burcangjo.

jadi segala upaya cara dilakukan agar semangkuk burcangjo itu bisa sukses tertelan oleh saya. makannya sambil ngemil kerupuk atau keripik-lah, ditambah susu kental manis-lah, sambil ngegosip-lah, dan lain-lain. tapi ga ada yang sukses.

sampai akhirnya saya menemukan cara yang lumayan (baru lumayan loh) efektif. yah, paling ga burcangjo ini bisa kandas dalam sekejap dari hadapan saya. burcangjo ini saya blender jadi juice, kasih es biar kebal rasa, trus glek-glek-glek dengan 1 tarikan napas. cepat kan lenyapnya? walaupun setelah itu rasanya ga ilang-ilang dari tenggorokan. eneg banget! HOEK!

No comments:

Post a Comment